Furniture 101: 5 Jenis Plastik yang Sering Digunakan Sebagai Bahan Furnitur

Artikel ini dibuat oleh tim konten Dekoruma. Setiap hari, kami menerbitkan cerita mengenai rumah, ikuti di sini.

Sadarkah kamu bahwa selain kayu dan besi, kebanyakan furnitur rumah yang digunakan juga terbuat dari plastik? Plastik merupakan salah satu material yang dapat kita temukan di hampir segala jenis benda, termasuk peralatan rumah tangga dan furnitur. Mengapa bahan ini sering dijadikan pilihan? Hal tersebut disebabkan oleh beratnya yang cenderung ringan dan harganya yang lebih ekonomis sehingga furnitur dan peralatan berbahan plastik dipastikan cocok dengan budget sebagian besar orang.

Selain itu, furnitur dan peralatan rumah tangga yang terbuat dari plastik tidak mudah hancur dan patah ketika jatuh atau terbentur benda lain. Material anti air ini memiliki perawatan yang sangat mudah. Hanya perlu pembersihan yang sederhana seperti menggunakan lap dan sedikit semprotan air bersih. Ditambah, plastik juga tidak mudah dirusak serangga seperti rayap.

empat kursi plastik warna putih

shutterstock.com

Sayangnya, penggunaan plastik pada furnitur dianggap memiliki beberapa kekurangan seperti durabilitasnya yang akan berakhir seiring waktu dan desainnya dianggap kurang elegan dibandingkan kayu, metal, besi, atau kain. Oleh karena itu, material plastik sering dikombinasi dengan material lainnya supaya bisa memberikan hasil yang lebih mengagumkan.

Apakah kamu tahu bahwa plastik terbagi ke dalam ragam jenis yang tentunya punya karakteristik berbeda-beda? Kania yakin sejauh ini pasti banyak di antara kalian yang masih belum bisa membedakan karakteristik dan kelebihan tiap jenisnya, bukan? Maka dari itu, kali ini Kania akan memberikan penjelasan tentang jenis-jenis plastik yang biasa digunakan sebagai material furnitur. Yuk, kita simak penjelasannya di bawah ini!

Acrylonitrile Butadiene Styrene (ABS)

kursi bar warna putih dan coklat terbuat dari plastik

ebay.com

Acrylonitrile Butadiene Styrene atau yang sering disebut ABS adalah polimer organik pembentuk plastik yang memiliki daya tahan cukup tinggi. Plastik jenis ini umum digunakan karena materialnya yang mudah dibentuk serta tingkat durabilitasnya yang baik. ABS juga memiliki tingkat resistensi yang tinggi, tahan terhadap suhu panas, dan tentunya murah. Selain itu, furnitur yang terbuat dari ABS tidak akan meninggalkan goresan apabila tidak sengaja tergesek oleh benda tajam seperti pisau atau penggaris besi.

Plastik ABS bisa didaur ulang sehingga membuatnya ramah lingkungan. Di samping itu, plastik ABS merupakan bahan yang paling mudah direkatkan dengan benda lain menggunakan lem dan diberi lapisan warna cat.

Meski tahan pada suhu panas, plastik ABS tidak tahan terhadap sinar ultraviolet sehingga tidak cocok untuk ditempatkan di luar ruang dalam waktu yang lama, terlebih bila sering terpapar sinar matahari. Biasanya, ABS digunakan sebagai material untuk kursi, meja, hingga rak buku kecil. Tak hanya itu, plastik ABS juga sering digunakan sebagai bahan dasar mainan seperti Lego.

Polypropylene (PP)

beberapa kursi merah plastik dekat kolam renang

google.com

Polypropylene atau yang disebut PP kerap digunakan sebagai kemasan produk pangan, spare part ragam alat transportasi, dan bahan tekstil. Meski sering digunakan pada tiga produk tersebut, PP ini juga banyak digunakan sebagai bahan karpet dan kursi taman. PP bersifat fleksibel sehingga mudah dibentuk menjadi ragam bentuk barang apapun. Meski begitu, bukan berarti PP mudah patah. Justru plastik PP tidak akan patah meskipun dibentuk dengan cara apapun dan dalam bentuk apapun. Seperti jenis lainnya, plastik PP memiliki berat yang ringan sehingga mudah dipindahkan ke mana-mana.

empat kursi abu muda di taman

shutterstock.com

Hebatnya lagi, plastik PP tidak mengandung unsur bisphenol A. Bisphenol A atau yang akrab disebut BPA adalah zat berbahaya yang biasanya ditemukan di kemasan produk pangan. Karena itu, segala bentuk dekorasi dan furnitur yang terbuat dari plastik PP aman digunakan, terkhusus di sekitar si kecil.

Apabila dilihat secara harga, PP lebih murah dari ABS. Meskipun lebih murah, PP memiliki kekuatan yang tak kalah tinggi dengan ABS. Hal lain yang membuatnya tak kalah unggul dengan ABS adalah PP memiliki kekakuan yang kokoh dan resisten terhadap sinar ultraviolet sehingga bisa diletakkan di luar ruangan.

Polycarbonate (PC)

meja hitam dengan kaki tembus pandang

google.com

Bentuk fisik plastik polycarbonate atau PC hampir menyerupai kaca karena tembus pandang. Karakteristik lain dari PC adalah kuat dan dan tahan banting. Seperti dua jenis plastik sebelumnya, PC memiliki elemen yang memudahkannya dibentuk menjadi ragam barang, seperti komponen pada ragam alat transportasi, kepingan CD dan DVD, dan lensa kamera atau benda optikal lainnya.

Plastik PC juga bisa kita temui di rumah, lho. Selain kursi, kamu bisa menemukan PC yang sudah dibentuk pada kaki meja. PC pun kerap kali digunakan sebagai pengganti kaca pada rumah kaca.

Akrilik atau Polymethyl Methacrylate (PMMA)

kanopi bertingkat tembus pandang

google.com

Kania yakin kamu sering sekali mendengar nama plastik ini. Ya, akrilik sering kita jumpai penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari seperti di akuarium, kanopi rumah, fasad, dan jendela. Bahkan akrilik juga digunakan sebagai jendela pesawat, lho! Tak disangka, ya?

Akrilik memiliki karakteristik yang mirip dengan polycarbonate. Akan tetapi, akrilik lebih resisten terhadap goresan dan harganya juga murah. Selain itu, akrilik sangat tahan terhadap paparan sinar ultraviolet yang membuatnya bisa digunakan sebagai jendela pesawat dan rumah kaca. Tak hanya tahan sinar ultraviolet, akrilik juga bisa ditaruh dalam kondisi cuaca apapun. Mungkin hal-hal inilah yang membuat akrilik banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Polyvinyl Chloride (PVC) 

jendela dengan rangka warna putih

shutterstock.com

PVC yang juga dikenal dengan vinyl ini memiliki ragam karakteristik, kelebihan, dan kekurangan. Berbeda dengan jenis plastik lainnya, PVC merupakan jenis yang paling sulit didaur ulang. Dengan harga yang murah dan memiliki durabilitas yang tinggi, PVC termasuk jenis plastik yang paling sering digunakan. Sama dengan yang lain, PVC juga bisa dibentuk dengan mudah. PVC akan makin lentur apabila diberi plasticizer.

Plastik PVC biasa ditemukan pada plastik pembungkus (cling wrap), digunakan sebagai kulit sintetis atau kulit imitasi, mainan, selang, pipa bangunan, kerangka jendela, dan taplak meja plastik. Tak hanya itu saja, PVC juga dipakai sebagai atap rumah.

meja putih dan beberapa kursi kuning

shutterstock.com

Nah, sekian penjelasan dari Kania terkait jenis-jenis plastik di atas. Sebenarnya, ada banyak lagi jenis yang digunakan dalam kehidupan kita sehari-hari. Namun, plastik yang telah Kania sebutkan di atas adalah jenis plastik yang paling sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Dari kelima jenis plastik ini, sifat yang paling sering ada adalah ringan, murah, dan mudah dibentuk. Tapi, tidak semuanya tahan terhadap sinar ultraviolet. Jika kamu memerlukan furnitur yang akan diletakkan di luar ruangan dan akan sering terpapar sinar matahari, ada baiknya bila kamu tidak menggunakan furnitur berbahan ABS.

Saat kamu ingin membeli furnitur baik kursi maupun meja, kamu harus memperhatikan bahan plastik yang dikandungnya. Tindakan ini akan membantumu untuk tahu apakah furnitur yang kamu pilih terbuat dari plastik yang tahan terhadap sinar ultraviolet atau tidak. Selain itu, pastikan bahwa furnitur tidak mengandung zat BPA supaya bisa aman digunakan di sekitar anak kecil. Semoga penjelasan dari Kania dapat membantu kamu ketika memilih furnitur plastik, ya! Selamat memilih!

article_cicilan_0_percent
Voucher Dekohouse